oleh

Menkeu: Pendapatan Negara 2019 Meningkat Dibanding 2018

RadarKotaNews, Jakarta – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyebutkan realisasi pendapatan negara dari Januari hingga November 2019 telah mencapai Rp 1.677,1 triliun yaitu 77,5 persen dari target Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sebesar Rp 2.165,1 triliun, naik 0,9 persen (yoy) dibandingkan periode sama 2018 yang sebesar Rp 1.662,9 triliun serta meningkat daripada bulan lalu yaitu Rp 1.508,9 triliun.

“Pendapatan kita masih mampu tumbuh meskipun sedikit. Di tengah tekanan global tentu bisa dilihat kita bisa bertahan dengan naiknya penerimaan sebanyak 0,9 persen (yoy),” katanya di Kantor Kementerian Keuangan, Jakarta, Kamis (19/12/2019).

Sri Mulyani menjelaskan penerimaan itu berasal dari pendapatan dalam negeri mencapai Rp1.675,2 triliun yang tumbuh 1,4 persen (yoy) dibanding periode sama 2018 yakni Rp1.652,2 triliun dan meningkat daripada bulan lalu yakni Rp1.507,2 triliun.

Ia merinci pendapatan dalam negeri terdiri dari penerimaan perpajakan Rp1.312,4 triliun yang tumbuh 0,8 persen (yoy) dibanding periode sama tahun lalu yakni Rp1.301,5 triliun dan meningkat daripada Oktober 2019 yakni Rp1.173,9 triliun.

“Penerimaan perpajakan sudah 73,5 persen dari target APBN 2019 sebesar Rp1.786,4 triliun,” ujarnya.

Penerimaan perpajakan berasal dari PPh migas Rp52,9 triliun, pajak non migas sebesar Rp1.083,3 triliun, kepabeanan dan cukai yaitu Rp176,2 triliun.

Selanjutnya, pendapatan dalam negeri juga berasal dari penerimaan negara bukan pajak (PNBP) yaitu sebesar Rp362,8 triliun yang telah mencapai 95,9 persen terhadap target APBN tahun ini Rp378,3 triliun.

“Realisasi PNBP pada komponen PNBP dari pendapatan Kekayaan Negara Dipisahkan (KND) dan PNBP Lainnya membantu upaya tercapainya target PNBP 2019,” katanya.

Ia menuturkan peningkatan PNBP dari pendapatan Kekayaan Negara Dipisahkan (KND) yang mencapai Rp76,65 triliun atau sekitar 168,1 persen dari target APBN 2019 sangat membantu untuk mencapai target PNBP secara keseluruhan.

“Penerimaan negara itu juga berasal dari penerimaan hibah yaitu Rp1,9 triliun,” ujarnya.

Sementara itu, Menkeu mengatakan bahwa pencapaian pendapatan negara hingga 13 Desember 2019 telah mengalami peningkatan sebesar 1,6 persen secara tahunan (yoy) karena adanya perbaikan kondisi pada sektor riil.

“Tapi per 13 Desember pertumbuhannya meningkat menjadi 1,6 persen secara tahunan,” katanya.

Sri Mulyani menyebutkan untuk belanja negara mampu tumbuh 5,3 persen (yoy) yaitu Rp2.046 triliun didukung oleh peningkatan penyaluran Transfer Ke Daerah dan Dana Desa (TKDD) Rp752,8 triliun yang tumbuh 5,0 persen (yoy) dibanding periode sama tahun lalu Rp717,1 triliun.

Realisasi belanja negara tersebut juga didukung oleh belanja pemerintah pusat yang hingga November 2019 mencapai Rp1.293,2 triliun atau 79,1 persen dari pagu APBN yaitu Rp1.634,3 triliun serta meningkat 5,5 persen (yoy) dibanding periode sama 2018 Rp1.225,5 triliun.

“Belanja negara masih menunjukkan kinerja yang baik dan tetap menjadi pendorong dalam memberikan stimulus terhadap perekonomian,” ujarnya.(ps)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed