oleh

GMPN Desak Pimpinan Telkom untuk Mencopot Dirut Telkomsel

RadarKotaNews, Jakarta – Gerakan Masyarakat Peduli Nusantara (GMPN) kembali melakukan aksi di depan kantor Telkom terkait dugaan bocornya data pelanggan Telkomsel. Tuntutan yang dibawa oleh GMPN pun masih sama, di antaranya mendesak Pimpinan Telkom untuk mencopot Dirut Telkomsel.

Data Pribadi adalah data perseorangan tertentu yang disimpan, dirawat, dan dijaga kebenaran serta dilindungi kerahasiaannya. Hal ini tertuang di dalam pasal 1 angka 22 UU No 24 tahun 2013 tentang Administrasi Kependudukan

Hal tersebut di sampaikan ketua Gerakan Masyarakat Peduli Nusantara (GMPN) Lendi Octa Priyadi dalam pres rilisnya yang di bagikan kepada awak media saat berunjuk rasa, Senin (27/7/2020).

Menurut GMPN, setiap orang berhak atas perlindungan diri pribadi, keluarga, kehormatan, martabat, dan harta benda yang di bawah kekuasaannya, serta berhak atas rasa aman dan perlindungan dari ancaman ketakutan untuk berbuat atau tidak berbuat sesuatu yang merupakan hak asasi.

“Perlindungan Privasi dan Data Pribadi dalam Sistem Elektronik Secara khusus ketentuan mengenai privasi dan data pribadi dapat ditemukan dalam Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik,” jelas Lendi

Dari semua dasar hukum yang ada, menilai bahwa PT Telkomsel yang merupakan anak Perusahaan dari Telkom sudah sangat memahami dengan benar akan hal tersebut. Namun, terkait dengan dugaan kebocoran data pribadi pengguna Telkomsel, GMPN menduga ada kesengajaan dibocorkannya oleh PT telkomsel itu sendiri.

“Selain daripada itu kami meminta dengan tegas kepada pemerintah agar secepatnya memberikan sanksi kepada PT Telkomsel karena telah melakukan kesalahan yang fatal dan melanggar Peraturan Perundang-undangan yang berlaku,” demikian GMPN.

Sebelumnya, dugaan data pelanggan Telkomsel pernah ramai. Bahkan sempat ramai di jagat maya dengan tagar.(fy)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed