oleh

Bamsoet: Semoga Ibadah Haji Tahun Ini Tidak Terhalang Covid-19

RadarKotaNews, Jakarta – Semua elemen masyarakat di minta patuh dan konsisten menerapkan pembatasan sosial agar menurunkan jumlah pasien positif Covid-19 dan terwujudnya zero kasus di Indonesia sehingga pelaksanaan ibadah haji pada tahun ini bisa terlaksana.

Hal tersebut di sampaikan Ketua MPR RI Bambang Soesatyo dalam keterangannya di Jakarta, Kamis (30/4/2020)

“Semoga pelaksanaan ibadah haji tahun ini tetap bisa berlangsung dan tidak terhalang pandemi Covid-19,” harap Bamsoet

Sebab kata dia, keberhasilan masyarakat Indonesia memutus rantai penularan Covid-19 akan membuka akses bagi calon haji ke tanah suci, Mekah, pada tahun ini

Menurut Bamsoet, hal ini untuk memenuhi harapan para calon haji Indonesia, tidak ada pilihan lain kecuali kerja lebih keras dan bersungguh-sungguh menurunkan jumlah pasien di dalam negeri, bahkan kalau bisa hingga ke level zero Covid-19.

Bamsoet juga menyebut, Kerajaan Arab Saudi telah melakukan survei persiapan pelaksanaan ibadah haji pada tahun ini. Survei dilaksanakan World Hajj and Umrah Convention (WHUC) di 25 negara pengirim calon haji, termasuk Indonesia.

Memurut Politikus Partai Golkar itu, survei tersebut bertujuan mendapatkan informasi tentang langkah atau kebijakan setiap negara mengendalikan dan mencegah penularan Covid-19.

Selain itu, survei yang sama juga ingin mengetahui kesiapan negara jika harus ada karantina sebelum perjalanan dan ketika tiba di Saudi, survei itu untuk memberi titik terang bagi pelaksanaan ibadah haji tahun ini setelah tidak menentu akibat pandemi global Covid-19.

“Arab Saudi akan membuka akses bagi calon haji Indonesia jika upaya memutus rantai penularan Covid-19 di dalam negeri menunjukkan kecenderungan yang makin positif,” katanya.

Sebab, survei WHUC menjadi angin segar bagi ratusan ribu calon haji Indonesia yang sudah lama melakukan persiapan, apalagi kata Bamsoet, kuota haji Indonesia pada tahun 2020 terdiri atas 203.320 kuota haji reguler dan 17.680 kuota haji khusus, termasuk 1 persen di antaranya atau 2.040 kuota khusus untuk lansia.

“Momentum survei persiapan haji oleh Arab Saudi hendaknya dimanfaatkan semaksimal mungkin oleh masyarakat, para ulama, dan tokoh agama untuk bahu-membahu bersama pemerintah untuk makin aktif mengajak umat untuk selalu patuh dan konsisten melaksanakan pembatasan sosial untuk memutus rantai penularan Covid-19,” katanya. (fy)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed